Pandangan Peneliti Terhadap Penggunaan Ganja Pada Rematik

Pandangan Peneliti Terhadap Penggunaan Ganja Pada Rematik

Ganja, juga disebut ganja, telah lama digunakan untuk mengobati sakit, dan semakin banyak bukti akurat menunjukkan bahwa itu sering berhasil. Perebutan, jalan, adalah bahwa memperoleh dan menentukan bagaimana menggunakannya dengan hati-hati dan akurat tidak selalu begitu mudah.

Manfaat Ganja Di Bidang Medis

Pada tahun-tahun kontemporer, selain fakta bahwa anak-anak, banyak negara bagian telah memodifikasi pedoman hukum mereka yang memungkinkan penjualan dan penggunaan biologis ini: negara bagian AS sekarang memungkinkan mariyuana medis. Jadi mungkin sekarang tidak mengherankan bahwa orang Amerika yang lebih besar dengan penyakit rematik – yang secara teratur berjuang dengan rasa sakit yang terus-menerus – akan mulai mencobanya.

Penderita Rematik Semakin Menurun

Menurut analisis baru, diposting di akun perawatan & analisis Arthritis, jumlah penderita penyakit rematik yang didokumentasikan menggunakan hashish tiga kali lipat dari pc menjadi % di . terbaik tinggal di negara-negara tempat obat sekarang penjara, setidaknya untuk aplikasi ilmiah.

penasihat merekrut kontributor di depan, analisis yang dilaporkan pasien tentang informasi lembaga keuangan untuk masalah rematik di Amerika Serikat, dan mensurvei mereka tentang pengeluaran hashish mereka sebelumnya dan yang sudah ada. lebih besar dari , Amerika bergantian.

Ganja Bersifat Pain Killer

Para peneliti menemukan bahwa pasien yang menggunakan ganja lebih cenderung daripada non-pengguna untuk memiliki gejala penyakit yang lebih parah termasuk sakit parah, kelelahan, tidur, kecemasan, dan kesedihan. Penderita juga lebih mungkin untuk menghabiskan ganja jika mereka telah menggunakan opioid “rentan” seperti kodein, tramadol, atau hidrokodon sebagai antagonis opioid kuat seperti morfin, fentanil, atau oksikodon.

“Ini menunjukkan bahwa penderita penyakit rematik yang mencoba ganja adalah mereka yang aktivitasnya lebih buruk, dan bahwa kebutuhan manajemen rasa sakit mereka sekarang mungkin tidak ditangani dengan benar melalui rencana perawatan yang berbeda,” tulis para penulis. “Kami berharap bahwa hobi dan konsumsi ganja di antara pasien dengan penyakit rematik akan terus berlanjut seiring hukum berganti, ketersediaan ganja meningkat, dan penelitian di bidang ini berkembang